Chlorine is one of the most widely used disinfectants. It is very applicable and very effective for the deactivation of pathogenic microorganisms. Chlorine can be easily applied, measures and controlled. Is is fairly persistent and relatively cheap.
Chlorine has been used for applications, such as the deactivation of pathogens in drinking water, swimming pool water and wastewater, for the disinfection of household areas and for textile bleaching, for more than two hundred years. When chlorine was discovered we did not now that disease was caused by microorganisms. In the nineteenth century doctors and scientists discovered that many diseases are contagious and that the spread of disease can be prevented by the disinfection of hospital areas. Very soon afterward, we started experimenting with chlorine as a disinfectant. In 1835 doctor and writer Oliver Wendel Holmes advised midwifes to wash their hands in calcium hypochlorite (Ca(ClO)2-4H2O) to prevent a spread of midwifes fever.
However, we only started using disinfectants on a wider scale in the nineteenth century, after Louis Pasteur discovered that microorganisms spread certain diseases.
Chlorine has played an important role in lenghthening the life-expectancy of humans.

For more information about pathogens in aquatic systems, please take a look at pathogens in freshwater ecosystems

Chlorine as a bleach

Surfaces can be disinfected by bleaching. Bleach consists of chlorine gas dissolved in an alkali-solution, such as sodium hydroxide (NaOH). When chlorine is dissolved in an alkalic solution, hypochlorite ions (OCl-) are formed during an autoredox reaction. Chlorine reacts with sodium hydroxide to sodium hypochlorite (NaOCl). This is a very good disinfectant with a stable effect.
Bleach cannot be combined with acids. When bleach comes in contact with acids the hypochlorite becomes instable, causing poisonous chlorine gas to escape. The accompanying underchloric acid is not very stable.

Figure 4: chlorine is often used as a bleach

Bleaching powder (CaOCl2) can also be used. This is produced by directing chlorine through calcium hydroxide (CaOH). The benefit of bleaching powder is that it is a solid. This makes it easier to apply as a disinfectant in medical areas, next to its use as a bleach. When bleaching powder dissolves, it reacts with water to underchloric acid (HOCl) and hypochlorite ions (OCl-).

How does chlorine disinfection work?

Chlorine kills pathogens such as bacteria and viruses by breaking the chemical bonds in their molecules. Disinfectants that are used for this purpose consist of chlorine compounds which can exchange atoms with other compounds, such as enzymes in bacteria and other cells. When enzymes come in contact with chlorine, one or more of the hydrogen atoms in the molecule are replaced by chlorine. This causes the entire molecule to change shape or fall apart. When enzymes do not function properly, a cell or bacterium will die.

When chlorine is added to water, underchloric acids form:
Cl2 + H2O -> HOCl + H+ + Cl-

Depending on the pH value, underchloric acid partly expires to hypochlorite ions:
Cl2 + 2H2O -> HOCl + H3O + Cl-
HOCl + H2O -> H3O+ + OCl-

This falls apart to chlorine and oxygen atoms:
OCl- -> Cl- + O

Underchloric acid (HOCl, which is electrically neutral) and hypochlorite ions (OCl-, electrically negative) will form free chlorine when bound together. This results in disinfection. Both substances have very distinctive behaviour. Underchloric acid is more reactive and is a stronger disinfectant than hypochlorite. Underchloric acid is split into hydrochloric acid (HCl) and atomair oxygen (O). The oxygen atom is a powerful disinfectant.
The disinfecting properties of chlorine in water are based on the oxidising power of the free oxygen atoms and on chlorine substitution reactions.

Figure 5: the neutral underchloric acid can better penetrate cell walls of pathogenic microorganisms that the negatively charged hypochlorite ion

The cell wall of pathogenic microorganisms is negatively charged by nature. As such, it can be penetrated by the neutral underchloric acid, rather than by the negatively charged hypochlorite ion. Underchloric acid can penetrate slime layers, cell walls and protective layers of microorganisms and effectively kills pathogens as a result. The microorganisms will either die or suffer from reproductive failure.

The effectivity of disinfection is determined by the pH of the water. disinfection with chlorine will take place optimally when the pH is between 5,5 and 7,5. underchloric acid (HOCl) reacts faster than hypochlorite ions (OCl-); it is 80-100% more effective. The level of underchloric acid will decrease when the pH value is higher. With a pH value of 6 the level of underchloric acid is 80%, whereass the concentration of hypochlorite ions is 20%. When the pH value is 8, this is the other way around.
When the pH value is 7,5, concentrations of underchloric acid and hypochlorite ions are equally high.

Underchloric acid (left) : hypochlorite ions (right)

What is free and bound active chlorine?

When chlorine is added to water for disinfection purposes, it usually starts reacting with dissolved organic and inorganic compounds in the water. Chlorine can no longer be used for disinfection after that, because is has formed other products. The amount of chlorine that is used during this process is referred to as the ‘chlorine enquiry’ of the water.
Chlorine can react with ammonia (NH3) to chloramines, chemical compounds which contain chlorine, nitrogen (N) and hydrogen (H). These compounds are referred to as ‘active chlorine compounds’ (contrary to underchloric acid and hypochlorite, which are referred to as ‘free active chlorine’) and are responsible for water disinfection. However, these compounds react much more slowly than free active chlorine.

What doses of chlorine does one apply?

When dosing chlorine one has to take into acount that chlorine reacts with compounds in the water. The dose has to be high enough for a significant amount of chlorine to remain in the water for disinfection. Chlorine enquiry is determined by the amount of organic matter in the water, the pH of the water, contact time and temperature. Chlorine reacts with organic matter to disinfection byporducts, such as trihalomethanes (THM) and halogenated acetic acids (HAA).
Chlorine can be added for disinfection in several different ways. When ordinary chlorination is apllied, the chlorine is simply added to the water and no prior treatment is necessary. Pre- and postchlorination means adding chlorine to water prior to and after other treatment steps. Rechlorination means the addition of chlorine to treated water in one or more points of the distribution system in order to preserve disinfection.

What is breakpoint chlorination?

Breakpoint chlorination consists of a continual addition of chlorine to the water upto the point where the chlorine enquiry is met and all present ammonia is oxidized, so that only free chlorine remains. This is usually applied for disinfection, but it also has other benefits, such as smell and taste control. In order to reach the breakpoint, a superchlorination is applied. To achieve this, one uses chlorine concentrations which largely exceed the 1 mg/L concentration required for disinfection.

Which chlorine concentration is applied?

Chlorine gas can be obtained as fluid gas in 10 bar pressure vessels. It is highly water soluble (3 L chlorine/ 1 L water). To kill bacteria little chlorine is required; about 0,2-0,4 mg/L. the concentrations of chlorine added to the water are usually higher, because of the chlorine enquiry of the water.
Nowadays chlorine gas is only used for large municipal and industrial water purification installations. For smaller applications one usually ads calcium or sodium hypochlorite.

Which factors determine the effectivity of chlorine disinfection?

Factors which determine chlorine disinfection effectivity:
Chlorine concentrations, contact time, temperature, pH, number and types of microorganisms, concentrations of organic matter in the water.

Table 1: disinfection time for several different types of pathogenic microorganisms with chlorinated water, containing a chlorine concentration of 1 mg/L (1 ppm) when pH = 7,5 and T = 25 °C Disinfection time of fecal pollutants with chlorinated water
E. coli 0157 H7 bacterium < 1 minute
Hepatitis A virus about 16 minutes
Giardia parasite about 45 minutes
Cryptosporidium about 9600 minutes (6,7 days)

What are the health effects of chlorine?

The reaction of the human body to chlorine depends on the concentration of chlorine present in air, and on the duration and frequency of exposure. Effects also depend on the health of an individual and the environmental conditions during exposure.
When small amounts of chlorine are breathed in during short time periods, this can affect the respirational system. Effects vary from coughing and chest pains, to fluid accumulation in the lungs. Chlorine can also cause skin and eye irritations. These effects do not take place under natural conditions. When chlorine enters the body it is not very persistent, because of its reactivity.
Pure chlorine is very toxic, even small amounts can be deadly. During World War I chlorine gas was used on a large scale to hurt or kill enemy soldiers. The Germans were the first to use chlorine gas against their enemies.
Chlorine is much denser than air, causing it to form a toxic fume above the soil. Chlorine gas affects the mucous membrane (nose, throat, eyes). Chlorine is toxic to mucous membranes because it dissolves them, causing the chlorine gas to end up in the blood vessels. When chlorine gas is breathed in the lungs fill up with fluid, causing a person to sort of drown.

Zat-zat Pencemar Udara

Terdapat banyak zat-zat pencemar udara yang dapat diidentifikasi, antara lain :

Karbon monoksida

WHO telah membuktikan bahwa karbonmonoksida yang secara rutin mencapai tingkat tak sehat di banyak kota dapat mengakibatkan kecilnya berat badan janin, meningkatnya kematian bayi dan kerusakan otak, tergantung pada lamanya seorang wanita hamil terekspos, dan tergantung pada konsentrasi polutan di udara.
Asap kendaraan merupakan sumber hampir seluruh karbon monoksida yang dikeluarkan di banyak daerah perkotaan. Karena itu strategi penurunan kadar karbon monoksida yang berhasil tergantung terutama pada pengendalian emisi otomatis seperti pengubah katalis, yang mengubah sebagian besar karbon monoksida menjadi karbon dioksida. Kendali semacam itu secara nyata telah menurunkan emisi dan kadar konsentrasi karbon monoksida yang menyelimuti kota-kota di seluruh dunia industri.
Di Jepang, misalnya, tingkat kadar karbonmonoksida di udara menurun sampai 50 persen antara tahun 1973 dan 1984, sementara di Amerika Serikat tingkat karbon monoksida turun 28 persen antara tahun 1980 dan 1989, walaupun terdapat kenaikan 39 persen untuk jarak kilometer yang ditempuh. Namun kebanyakan dunia negara berkembang mengalami kenaikan tingkat karbon monoksida, seiring dengan pertambahan jumlah kendaraan dan kepadatan lalu lintas. Perkiraan kasar dari WHO menunjukkan bahwa konsentrasi karbonmonoksida yang tidak sehat mungkin terdapat pada paling tidak di separuh kota di dunia.

Nitrogen oksida

Nitrogen oksida yang terjadi ketika panas pembakaran menyebabkan bersatunya oksigen dan nitrogen yang terdapat di udara memberikan berbagai ancaman bahaya. Zat nitrogen oksida ini sendiri menyebabkan kerusakan paru-paru. Setelah bereaksi di atmosfir, zat ini membentuk partikel-partikel nitrat amat halus yang menembus bagian terdalam paru-paru. Partikel-partikel nitrat ini pula, jika bergabung dengan air baik air di paru-paru atau uap air di awan akan membentuk asam. Selain itu, zat-zat oksida ini juga bereaksi dengan asap bensin yang tidak terbakar dan zat-zat hidrokarbon lain di sinar matahari dan membentuk ozon rendah atau “smog” kabut berwarna coklat kemerahan yang menyelimuti sebagian besar kota di dunia.

Sulfur dioksida

Emisi sulfur dioksida terutama timbul dari pembakaran bahan bakar fosil yang mengandung sulfur terutama batubara yang digunakan untuk pembangkit tenaga listrik atau pemanasan rumah tangga.
Sistem Pemantauan Lingkungan Global yang di sponsori PBB memperkirakan bahwa pada 1987 dua pertiga penduduk kota hidup di kota-kota yang konsentrasi sulfur dioksida di udara sekitarnya di atas atau tepat pada ambang batas yang ditetapkan WHO. Gas yang berbau tajam tapi tak bewarna ini dapat menimbulkan serangan asma dan, karena gas ini menetap di udara, bereaksi dan membentuk partikel-partikel halus dan zat asam.

Partikulat Matter

Zat ini sering disebut sebagai asap atau jelaga. Benda-benda partikulat ini sering merupakan pencemar udara yang paling kentara, dan biasanya juga paling berbahaya. Sistem Pemantauan Lingkungan Global yang di sponsori PBB memperkirakan pada 1987 bahwa 70 persen penduduk kota di dunia hidup di kota-kota dengan partikel yang mengambang di udara melebihi ambang batas yang ditetapkan WHO.
Sebagian benda partikulat keluar dari cerobong pabrik sebagai asap hitam tebal, tetapi yang paling berbahaya adalah “partikel-partikel halus” butiran – butiran yang begitu kecil sehingga dapat menembus bagian terdalam paru-paru. Sebagian besar partikel halus ini terbentuk dengan polutan lain, terutama sulfur dioksida dan oksida nitrogen, dan secara kimiawi berubah dan membentuk zat-zat nitrat dan sulfat.
Di beberapa kota, sampai separuh jumlah benda partikulat yang disebabkan ulah manusia terbentuk dari perubahan sulfur dioksida menjadi partikel sulfat di atmosfir. Di kota-kota lain, zat-zat nitrat yang terbentuk dari proses yang sama dari oksida-oksida nitrogen dapat membentuk sepertiga atau lebih benda partikulat.

Revolusi Pengendalian Emisi

Dua puluh tahun yang lalu alat pengubah katalis belum ada di pasaran. Bahkan saat pertama kali para pemimpin di Amerika Serikat (AS) mengusulkan standar emisi yang menyebabkan kemajuan mereka, Presiden dari General Motor, pembuat kendaraan bermotor terbesar di dunia, berkata, “Sepanjang pengetahuan kami, tujuan ini secara teknologis tidak bakal tercapai.” Namun sejak akhir tahun 1980an, boleh dikata setiap sedan, mobil wagon, pikup, dan truk baru yang terjual di A.S. dilengkapi dengan alat pengubah katalis, sehingga pengurangan emisi senyawa-senyawa organik dan karbon monoksida yang mudah menguap sampai 85 persen, dan oksida nitrogen sampai 60 persen dari umur mobil menjadi mungkin.
Pemakaian secara luas pengendalian emisi yang canggih itu untuk mobil dan truk pada 1980an dimulai oleh Amerika Serikat dan Jepang sendiri sebagai dua negara yang mempunyai program pengendalian pencemaran paling maju untuk mobil. Namun pada 1993, terjadi pembalikan 180 derajat; setiap kelompok besar negara (meskipun tidak setiap negara dalam kelompok itu) telah menerapkan pengendalian atas knalpot termasuk beberapa negara bekas Uni Soviet.
Perkembangan pesat alat pengendali model A.S. dimulai di Eropa Barat ketika Jerman, Swis, Austria dan Swedia cemas melihat meningkatnya kerusakan lingkungan akibat pencemaran udara. Jerman mulai mengusulkan diterapkannya standar yang lebih ketat di Pasar Bersama Eropa, sedang ketiga negara lainnya semua bukan anggota Masyarakat Ekonomi Eropa menegaskan bahwa mereka akan secara sepihak menetapkan pengendalian pencemaran dengan katalis. Gabungan tekanan dari dalam dan luar negeri memuncak pada suatu keputusan tahun 1989 yang mewajibkan pemakaian standar A.S. pada semua mobil di Pasar Bersama, dimulai dengan mobil model tahun 1992.
Perubahan ini tidak terjadi begitu saja, karena pada 1988 jumlah mobil di selurah dunia pertama kali melampaui 400 juta dalam sejarah. Sementara pertumbuhan terjadi paling pesat di berbagai kawasan Asia yang mulai berindustrialisasi, target penjualan mobil baru juga sudah ditetapkan, bahkan di kawasan yang sudah sangat maju seperti Eropa Barat. Termasuk kendaraan niaga, jumlah kendaraan di jalan-jalan mencapai 500 juta pada 1989 terjadi peningkatan sepuluh kali lipat sejak 1950.
Tampaknya tidak ada tanda-tanda akan berakhirnya pertumbuhan luar biasa pada jumlah sedan dan truk. Penduduk dunia diperkirakan akan berlipat dua pada tahun 2000 dibandingkan tahun 1960, didorong oleh peningkatan lipat dua di Asia dan 150 persen di Amerika Latin.
Sementara pencemaran udara makin merajalela di kota-kota besar negara berkembang, negara seperti Meksiko, Brasil dan Taiwan sudah menerapkan pengendali polusi berkatalis. Maka pada akhir dasawarsa ini, negara-negara di seluruh dunia sudah akan menerapkannya pula: Jepang, Taiwan dan Korea Selatan di Asia; Brasil di Amerika Selatan; dan negara-negara Pasar Bersama plus Austria, Swedia, Swiss di Eropa Barat. Sekarang, empat dari setiap lima mobil baru memenuhi standar berdasarkan katalis modern atau sejenisnya.
Sementara itu, di California, setelah dengar pendapat berlarut-larut, pemerintah negara bagian pada 1991 menetapkan suatu persyaratan penjualan “Kendaraan Beremisi Nol” (ZEV) dimulai dengan model tahun 1989.
ZEV sekedar suatu bagian dari suatu matriks rumit standar-standar yang makin ketat yang akan diterapkan secara bertahap. ZEV pertama harus sudah beredar di jalan pada 1998, yang jumlahnya harus mencapai 2 persen dari penjualan mobil baru, meningkat menjadi 10 persen pada tahun 2003. Gerakan untuk mencegah pencemaran dari mesin diesel, yang tanpa pengendali emisi akan memancarkan 30 sampai 70 kali benda partikulat dibanding mesin bensin yang dilengkapi alat pengubah katalis, juga sudah mulai mendapat momentum.
Sampai belakangan ini, mesin diesel boleh dikata tidak diatur di seluruh dunia, tapi standar baru yang dipakai di A.S. dan Eropa telah merangsang perkembangan teknologi yang menjanjikan peningkatan perbaikan emisi diesel secara besar-besaran. Perangkap, atau alat untuk menangkap jelaga diesel untuk dihancurkan, telah dikembangkan, begitu juga alat pengubah katalis yang sudah dimodifikasi secara khusus. Di Jepang, pemerintah tengah mengatur bahan bakar serta mesin, menerapkan apa yang selama ini digambarkan sebagai persyaratan mutu bahan bakar terketat di dunia.
Hanya standar yang makin ketat saja yang memungkinkan polusi mobil dapat dikendalikan karena jumlah kendaraan di jalan-jalan dan paling penting panjang jarak yang ditempuh meningkat pesat. Bagaimana nantinya masih belum jelas. Tak pelak emisi knalpot harus mulai mendekati nol atau pertumbuhan harus dikendalikan, atau kedua-keduanya, jika kota-kota besar ingin mempunyai udara yang sehat untuk dihirup.

Hidrokarbon

Zat ini kadang-kadang disebut sebagai senyawa organik yang mudah menguap, dan juga sebagai gas organik reaktif. Hidrokarbon merupakan uap bensin yang tidak terbakar dan produk samping dari pembakaran tak sempurna. Jenis-jenis hidrokarbon lain, yang sebagian menyebabkan leukemia, kanker, atau penyakit-penyakit serius lain, berbentuk cairan untuk cuci-kering pakaian sampai zat penghilang lemak untuk industri.

Ozon (asap kabut fotokimiawi)

Ozon, terdiri dari beratus-ratus zat kimiawi yang terdapat dalam asap kabut, terbentuk ketika hidrokarbon pekat di perkotaan bereaksi dengan oksida nitrogen. Tetapi, karena salah satu zat kimiawi itu, yaitu ozon, adalah yang paling dominan, pemerintah menggunakannya sebagai tolok ukur untuk menetapkan konsentrasi oksidan secara umum. Ozon merupakan zat oksidan yang begitu kuat (selain klor) sehingga beberapa kota menggunakannya sebagai disinfektan pasokan air minum. Banyak ilmuwan menganggapnya sebagai polutan udara yang paling beracun. Begitu berbahayanya sehingga pada eksperimen laboratorium untuk menguji dampak ozon, satu dari setiap sepuluh sukarelawan harus dipindahkan dari bilik eksposi yang digunakan dalam eksperimen itu karena gangguan pernafasan.
Pada hewan percobaan laboratorium, ozon menyebabkan luka dan kerusakan sel yang mirip dengan yang diderita para perokok. Karena emisi oksida nitrogen dan hidrokarbon semakin meningkat, tingkat ozon bahkan di pedesaan telah berlipat dua, dan kini mendekati tingkat membahayakan bagi banyak spesies.

Ozon

Ozone, berasal dari kata kerja bahasa yunani yang artinya “mencium”, merupakan suatu bentuk oksigen alotropis (gabungan beberapa unsur) yang setiap molekulnya memuat tiga jenis atom. Formula ozon adalah 03, berwarna biru pucat, dan merupakan gas yang sangat beracun dan berbau sangit. Ozone mendidih pada suhu -111,9° C (-169.52° F), mencair pada suhu -192,5° C (-314,5° F), dan memiliki gravitasi 2.144. Ozon cair berwarna biru gelap, dan merupakan cairan magnetis kuat. Ozon terbentuk ketika percikan listrik melintas dalam oksigen. Adanya ozon dapat dideteksi melalui bau (aroma) yang ditimbulkan oleh mesin-mesin bertenaga listrik. Secara kimiawi, Ozon lebih aktif ketimbang oksigen biasa dan juga merupakan agen oksidasi yang lebih baik. Biasanya ozon digunakan dalam proses pemurnian (purifikasi) air, sterilisasi udara, dan pemutihan jenis makanan tertentu.
Di atmosfir, terjadinya ozon berasal dari nitrogen oksida dan gas organik yang dihasilkan oleh emisi kendaraan maupun industri, dan ini berbahaya bag! kesehatan di samping dapat menimbulkan kerusakan serius pada tanaman. Pentingnya pengaturan kadar nitrogen oksida yang dilepas ke udara oleh, misalnya, pembangkit listrik tenaga batubara adalah untuk menghindari terbentuknya ozon yang dapat menimbulkan penyakit pernafasan seperti bronkitis maupun asma.

Timbal

Logam berwarna kelabu keperakan yang amat beracun dalam setiap bentuknya ini merupakan ancaman yang amat berbahaya bagi anak di bawah usia 6 tahun, yang biasanya mereka telan dalam bentuk serpihan cat pada dinding rumah. Logam berat ini merusak kecerdasan, menghambat pertumbuhan, mengurangi kemampuan untuk mendengar dan memahami bahasa, dan menghilangkan konsentrasi. Bahkan ekspose dengan tingkat yang amat rendah sekalipun tampaknya selalu di asosiasikan dengan rendahnya kecerdasan. Karena sumber utama timbal adalah asap kendaraan berbahan bakar bensin yang mengandung timbal, maka polutan ini dapat ditemui di mana ada mobil, truk, dan bus. Bahkan di negara-negara yang telah berhasil menghapuskan penggunaan bensin yang mengandung timbal, debu di udara tetap tercemar karena penggunaan bahan bakar ini selama puluhan tahun. Di Kota Meksiko, misalnya, tujuh dari 10 bayi yang baru lahir memiliki kadar timbal dalam darah lebih tinggi daripada standar yang diizinkan WHO.

Di samping timbal, banyak sekali zat beracun lain menambah beban kandungan polutan di daerah perkotaan. Zat-zat ini mulai dari asbes dan logam berat (seperti kadmium, arsenik, mangan, nikel dan zinc) sampai bermacam-macam senyawa organik (seperti benzene dan hidrokarbon lain dan aldehida). Perusahaan – perusahaan di AS mengeluarkan sedikitnya l,2juta metrik ton zat beracun ke udara pada tahun 1987. Badan Perlindungan Lingkungan AS memperkirakan bahwa ekspose terhadap polutan – polutan tersebut mengakibatkan antara 1.700 sampai 2.700 jenis kanker pertahun.

Sebab-sebab Pencemaran Udara

1. Industri

Sektor industri merupakan penyumbang pencemaran udara melalui penggunaan bahan bakar fosil untuk pembangkit tenaga. Salah satu penyebab meningkatnya pencemaran udara di Indonesia adalah urbanisasi dan industrialisasi yang tumbuh dengan cepat tetapi tidak dibarengi dengan pengendalian pencemaran yang memadai dan efisien dalam penggunaan bahan bakar fosil.
Dalam upaya penanggulangan pencemaran udara, penanggung jawab kegiatan industri wajib antara lain :
Melengkapi industrinya dengan fasilitas untuk pengukuran emisi gas buang dan fasilitas pengukuran udara ambien. Peralatan pengendalian emisi gas buang tersebut meliputi lubang sampling, landasan kerja, tangga pengaman dan tenaga listrik.
Pemantauan dilakukan terhadap emisi gas buang dan ambien. Pengukuran emisi secara manual dilakukan sekurang kurangnya 6 bulan sekali dan secara terus menerus dengan menggunakan Continuous Emission Monitoring (CEM) sedangkan pemantauan terhadap udara ambien dilakukan sekurang kurangnya 6 bulan sekali.
Hasil pemantauan yang dilakukan oleh industri dilaporkan kepada Pemerintah Kabupaten / Kota, yaitu BPLH Kabupaten / Kota dengan tembusan kepada KLH setiap 6 bulan sekali untuk pengukuran yang dilakukan secara manual, dan setiap 3 bulan sekali untuk industri yang mem iliki fasiltas CEM.

2. Emisi Kendaraan Bermotor

Kegiatan transportasi memberikan kontribusi terbesar terhadap pencemaran udara di kota-kota besar. Emisi kendaraan bermotor yang dikeluarkan melalui knalpot berupa senyawa kimia yang berbahaya bagi atmosfir berasal dari proses pembakaran adalah karbon dioksida, karbon monoksida, nitrogen oksida, sulfur dioksida, dan beberapa partikel mikro seperti timbal sebagai campuran bahan bakar. Antara tahun 1900 hingga 1970, penggunaan kendaraan bermotor meningkat pesat, dan emisi nitrogen oksida yang merupakan pencemar berbahaya dalam gas buangan, meningkat hingga rata-rata 690%.

Dampak Pencemaran Udara

Pencemaran udara lebih mempengaruhi anak-anak ketimbang orang dewasa. Terutama kepada anak-anak miskin, karena kondisi lingkungannya, mereka terekspos pada lebih banyak jenis polutan dan tingkat pence-maran yang lebih tinggi.
Beberapa studi membuktikan bahwa anak-anak yang tinggal di kota dengan tingkat pencemaran udara lebih tinggi mempunyai paru-paru lebih kecil, lebih sering tidak bersekolah karena sakit, dan lebih sering dirawat di rumah sakit. Rendahnya berat badan anak-anak dan kecilnya organ-organ pertumbuhan mereka memberi resiko yang lebih tinggi pula bagi mereka. Demikian pula kebiasaan mereka seperti bayi menghisap sembarang benda yang tercemar, anak-anak yang lebih besar bermain-main di jalanan yang dipenuhi asap kendaraan dan buangan hasil pembakaran bermuatan timbal.
Pada 1980, misalnya, kota industri Cubatao, Brasilia, melaporkan bahwa sebagai akibat pencemaran udara, 40 dari setiap 1000 bayi yang lahir di kota itu meninggal saat dilahirkan, 40 yang lain kebanyakan cacat, meninggal pada minggu pertama hidupnya.
Pada tahun yang sama, dengan 80.000 penduduk, Cubatao, Brasilia, mengalami sekitar 10.000 kasus medis darurat yang meliputi TBC, pneumonia, bronkitis, emphysema, asma, dan penyakit-penyakit Pernapasan lain.

Di kota metropolitan Athena, Yunani, tingkat kematian melonjak 500 persen di hari-hari yang paling tercemari. Bahkan di daerah-daerah yang jauh dari fasilitas industri, pencemaran udara juga dapat menyebabkan kerusakan. Di daerah-daerah hutan tropis di Afrika, misalnya, para ilmuwan melaporkan adanya tingkat hujan asam dan kabut asap yang sama tingginya dengan di Eropa Tengah, kemungkinan karena pembakaran rutin padang rumput untuk melapangkan tanah. Contoh-contoh nyata seperti ini telah mempercepat usaha di seluruh dunia untuk mengatasi pencemaran udara perkotaan.
Pencemaran udara di Indonesia

Indeks Standar Pencemar Udara

Parameter yang dipantau dan diubah ke dalam ISPU adalah Partikulat (PM10), Karbon Monoksida (CO), Sulfur Dioksida (S02), Nitrogen Dioksida (N02), Ozon (03).

Penjelasan

Tingkat kualitas udara yang tidak memberikan efek bagi kesehatan manusia atau hewan dan tidak berpengaruh pada tumbuh-tumbuhan, bangunan atau pun nilai estetika. Tingkat kualitas udara yang tidak berpengaruh pada kesehatan manusia atau hewan tetapi berpengaruh pada tumbuh-tumbuhan yang sensitive dan nilai estetika. Tingkat kualitas udara yang bersifat merugikan pada manusia ataupun kelompok hewan yang sensitive atau bisa menimbulkan kerusakan pada tumbuhan ataupun nilai estetika Tingkat kualitas udara yang dapat merugikan kesehatan pada sejumlah ketiga segmen populasi terpapar sebelumnya. Tingkat kualitas udara yang berbahaya secara umum dapat merugikan kesehatan secara serius bagi populasi tersebut.
Pengendalian Pencemaran Udara
Secara nasional program pengendalian pencemaran udara adalah Program Langit Biru (PLB) yang dicanangkan pada tanggal 6 Agustus 1996 di Semarang oleh Menteri Negara Lingkungan Hidup.

Pendekatan yang dilakukan dalam pelaksanaan Program Langit Biru difokuskan pada:

Pengendalian pencemaran udara dari sumber bergerak
Pengendalian pencemaran udara dari sumber tidak bergerak

Upaya penanggulangan pencemaran udara pada dasarnya ditujukan pada peningkatan mutu udara untuk kehidupan, meliputi kegiatan:

Pencegahandan penanggulangan pencemaran.
Pemulihan mutu udara dengan melakukan inventarisasi mutu udara ambien dan pencegahan dari sumber-sumber pencemar.
Penanggulangan keadaan darurat akibat pencemaran udara.

Pencemaran udara di lingkungan perkotaan maupun industri semakin meningkat dan merupakan salah satu isu strategis lingkungan hidup secara nasional. Kegiatan yang masuk dalam rangka ini antara lain:

Penghapusan bensin bertimbal (Pb).
Penggunaan energi ramah lingkungan.
Pengembangan dan penerapan sistem insentif dan disinsentif untuk industri dan kendaraan bebas polusi.
Pemantauan kualitas udara ambien.
Penandatanganan Surat Pernyataan (Super) dari kalangan industri peserta PLB.
Penggunaan alat pengendalian pencemaran udara.

Tujuan Program Langit Biru

Terciptanya mekanisme kerja dalam pengendalian pencemaran udara yang berdaya guna dan berhasil guna.
Terkendalinya pencemaran udara.
Tercapainya kualitas udara ambien yang memenuhi standar kesehatan manusia dan mahluk hidup lainnya.
Terwujudnya perilaku manusia sadar lingkungan.

Dalam rangka mengatasi pencemaran udara dan untuk tercapainya PLB, berbagai upaya pengendalian telah dilakukan baik oleh pemerintah maupun masyarakat yaitu:

1. Pemantauan Kualitas Udara Ambien

Program pemantauan di Indonesia telah dilakukan, ditandai dengan pembangunan stasiun pemantau kualitas udara kontinu yaitu pembangunan 33 Stasiun Pemantau Kualitas Udara Permanen dan sembilan Stasiun Pemantau Kualitas Udara Bergerak yang dilakukan pada tahun 1999-2007

2. Pengendalian pencemaran udara dari sarana transportasi kendaraan bermotor meliputi:

Pengembangan perangkat peraturan.
Penggunaan bahan bakar bersih.
Penggunaan bahan bakar alternatif.
Pengembangan manajemen transportasi.
Pemantauan emisi gas buang kendaraan bermotor.
Pemberdayaan peran masyarakat melalui komunikasi massa.

3. Pengendalian pencemaran udara dari industri

Penaatan peraturan perundangundangan bagi industri yang mengeluarkan emisi gas buang udara. Peningkatan peran industri untuk mentaati Baku Mutu Emisi melalui penandatanganan SUPER (Surat Pernyataan). Relokasi industri (pencemar udara) ke kawasan-kawasan industri atau zona industri.

Sumber : Kementerian Negara Lingkungan Hidup

2004 saya jalan ke Brunei. Karena saya pikir dkt, saya cuma bawa 1
kantong plastik saja. Ternyata di perjalanan, bawaan saya bertambah.
Begitu masuk bandara Brunei, saya berniat membli tas. saya tawarlah 1
tas di 1 toko. Setelah dikurskan ke rupiah, angkanya jd 4,2jt. saya
terbelalak, dan setengah bercanda saya bilang bahwa di Indonesia, tas
kayak gini palingan 300-400rb atau paling mahal 1jt dah. Eh, si penjaga
toko memasang muka merendahkan gitu, dan bilang: “No no no… Bukan tas
kami yang mahal, tapi you punya rupiah yang tak ada harga!”.

Ya Allah, seperti ditampar rasanya muka saya. Segitunyakah rupiahku?
Segitunya kah negeriku? Mata uangnya tak ada harga. Lalu, pegimana
bangsanya? Bagaimana negerinya? Adakah martabatnya?

2008 ini entah yang keberapa kali saya mengadakan prjalanan keluar
negeri. Sudah tidak saya hitung lg saking seringnya, he he he. Nikmat
ini saya syukuri. Saya tringat, dulu saban saya dimandiin dan
dipakaikan pakaian oleh ibu saya, ibu saya hampir selalu berdoa dg doa
yang relatif sama. Ya, hampir selalu. Doanya biar saya, katanya,
gampang bulak balik ke mekkah, seperti ke pasar. Terus biar bisa
keliling dunia. Yusuf kecil saat itu, sempat pula bertanya sambil
ketawa, masa iya ke mekkah segampang ke pasar? Lagian mana mungkin sih
keliling dunia? Ibu saya menjawab, eeeehhhh… Allah Punya Kuasa. Kalo
DIA mau, gampang buat DIA mah. Nabi Muhammad aja diterbangin isra
mi’raj.

Ya itulah doa ibu saya. Alhamdulillah. Trnyata betul. Sekarang saya
alami sendiri. Pergi haji buat saya pribadi udah benar-benar gampang.
Alhamdulillah. Biar pintu pendaftaran dah ditutup, saya masih bisa
pergi dengan undangan kerajaan punya, atau dengan cara-cara yang
tahu-tahu saya udah di sana! Subhaanallaah memang. tapi saya ga aji
mumpung. Waktu ibu saya, mertua dan rombongan keluarga ga dapat nomor
haji, banyak orang dekat bilang, pake dong power ente. Ah, saya mah
malah bilang, sabar ya bu. Sabar ya wahai keluargaku. Pergi haji mah
urusan Allah. Ga usah dicari-cari. Kalo dah waktunya, ya waktunya.

Dan alhamdulillah, pergi ke luar negeri pun sekarang ini saya yang
susah payah menolak undangannya. Masya Allah. And I speak not only in
bahasa; but both in arabic and english as an international language.

Saya bersyukur dengan keadaan ini, tapi sekaligus ada yang membuat saya
menjadi tertegun. Betapa “Jakarta” dah ga dianggap. Di hampir semua
bandara internasional; baik asia, maupun non asia, nama “Jakarta” ga
ada lagi di board penunjuk waktu. Yang ada: London, Paris, New York,
dan kota-kota besar dunia. Bahkan ada nama Kuala Lumpur! Sedang
Jakarta, yang mewakili satu nama besar: Indonesia, ga ada lagi di board
tersebut.

Apa yang sedang terjadi dengan bangsa kita, kita semua tahu…

Setiap kali keluar kota dan keluar negeri, saya termasuk yang langka
punya. Ga bawa duit, dan ga bawa kartu kredit. Bukan apa-apa, sebab
biasanya saya dijemput langsung di pintu pesawat. Atau kalaupun tidak,
dijemput di setelah lolos imigrasi. Oleh para penjemput di kota-kota
atau negeri-negeri orang, saya sudah ditanggung beres. Jadi, uang yang
saya bawa, benar-benar ga laku, he he he. Pengertian ga laku ini, hanya
untuk menunjukkan ga terpakai. Sebab kalaupun saya bawa dollar,
mereka-mereka menahan saya untuk bayar. Mereka saja yang berkhidmat.

Hingga satu waktu, saya jalan ke Singapore untuk keperluan pribadi.
Berangkatlah saya sendiri, sebagaimana biasanya. Ya, saya senang
berangkat sendirian. Sebab simple. Enteng. Ga banyak-banyak orang.
Paling banter, berdua dg istri atau anak-anak. tapi ini pun jarang. Dan
sampe di Singapore juga sendiri. Ga ada yang jemput. Sebab saya pun
tidak mmberitahu kawan-kawan di sana. Sampe di Changi saya baru ingat,
saya hanya bawa 2jt. Dan itu rupiah. Belum saya tukerin. Menjelang
keluar bandara, saya laper, pengen cari cemilan dan kopi. Bergegaslah
saya ke salah satu sudut, untuk beli yang saya maksud. Saya pikir, bisa
lah skalian nuker seperti kalo belanja di Bangkok, Thailand. Eh,
ternyata saya salah. “Indonesia?” , tanya pelayan toko. Ya, saya bilang.
Indonesia. “Oh, sorry,” katanya sambil muka nya ga enak gitu. “Your
money didn’t accepted here”. Masya Allah! Lagi-lagi kayak ditampar saya
ini. Uang rupiah ga diterima di sini.

Selanjutnya dia menunjukkan money
changer di bandara. Saya mengurungkan niat saya untuk nyemil dan ngopi.
tapi saya pura-pura mengiyakan akan menuju money changer. Dan
subhaanallaah, kekagetan saya belom selesai. Si pelayan ini masih
bersorry-sorry ria. Katanya, jagan kaget, rupiah rendah sekali katanya
nilai tukarnya. Waaah, entahlah apa yang ada di benak saya…

Bahkan pengemispun tidak menerima rupiahku! Ya, itulah yang saya
alami.satir. Mirip komedi satir. Lucu, tapi getir.

Antara 2004-2005, dalam 1 lawatan ke Eropa. Saya dkk turun di
Frankfurt, German. Dari sini perjalanan ke beberapa negara di Eropa,
dimulai. Sekian waktu , sampe lah kami di Belanda. Ada salah satu kawan
di rombongan yang mmberi tahu betapa Indonesia sudah tidak ada.
“Hatta,” katanya, “Di tempat pelacuran, ada pengumuman agar para
pelacur tidak menerima mata-mata uang yang ditaroh di list. Salah
satunya rupiah!”. Kawan saya ini berkata geli. Saya pun ikut tertawa.
Tapi ngebatin. Ada segitunya ya.

Dari Belanda, kami pergi ke Belgia dan kemudian ke Perancis. Naik kereta
super cepatnya Eropa. Enak, nyaman, dan menyenangkan. Turun di stasiun
Perancis, kami dicegat oleh 1 pengemis perempuan.
Cantik menurut ukuran saya mah. Sampe saya geleng2 kepala, kenapa dia
mengemis. Kalo boleh saya bawa, mending saya bawa ke Jakarta, he he he.
Trnyata dia mengaku Bosnia punya. Maksudnya, orang Bosnia. Sdg hamil
pula. Entah bohong apa tidak. Salah satu kwn, memberinya rupiah. 200rb.
Di Indonesia, 200rb ini bukan cuma besar. Tapi sangat besar. Niscaya
kalo pengemis di tanah air diberi 200rb, akan sujud2 rasanya kpd yang
mmberi. Dia pun saat itu trsenyum. Barangkali dia merasa kwn saya itu
sdh mmberinya uang besar. Kwn saya pun senang melihat pengemis itu
senang.

Lusanya, kami langsung balik ke Amsterdam, Belanda. Naik kereta
lagi. Sampenya di stasiun, ketemu lagi dengan pengemis perempuan muda
tersebut. Kali ini wajahnya bersungut-sungut. Dari kejauhan dia melihat
kami. Begitu melihat kami, dia langsung berlari menuju kami dengan
wajah yang tiba-tiba kesal begitu. Terus, langsung menemui kawan saya
yang tempo hari ngasih. Dengan kasarnya, uang 200rb itu dipulangin.
Katanya, sambil marah, dia mengatakan, ini toilet paper! Gila, saya
bilang, uang kita disebutnya kertas toilet. Dia bercerita sambil
membuat kawan-kawan terbahak-bahak. Katanya, dia berusaha menukar uang
kita itu, tapi ga ada yang nerima. Barangkali semua kawan sama dengan
saya, di selipan tawa kami, ada satu kegetiran, segitunyakah rupiah
saya? Rupiah kita? Sampe pengemis saja ga menerimanya? Masya Allah.
Bangkitlah wahai negeriku. Bangkitlah wahai negeriku.

Hampir di setiap events internasional, perhatian kita (untuk saya
tidak mengatakan perhatian pemerintah), sangat-sangat kurang. Terbilang
lumayan sering anak-anak Indonesia berprestasi memenangkan
kompetisi-kompetisi internasional semacam olimpiade fisika, matematika,
sains, bahasa dan lain-lain. Tapi sepi benar dari pemberitaan.
Berita-berita buat bangsa kita tidak lagi ada, atau sedikit, yang
mmbuat kita sendiri bangga. Barangkali seperti tulisan saya ini, he he
he. Maaf ya. Tapi emang kenyataannya begini.

Saya pernah membaca ada seorang yang sangat pintar di negeri orang.
Tapi katanya dia ga merasa dihargai di negeri sendiri. Akhirnya hasil
penemuannya dipatenkan di negeri di mana dia belajar dan mengabdi, dan
kemudian dia mendapatkan permanen residence dari negeri tsb.

Sekelompok kawan TKI di salah satu negara tujuan TKW, mengeluhkan juga
tentang “perwakilan” mereka di negeri itu. Katanya, kita punya gedung
sekian belas lantai. Tapi nothing buat kita! Begitu katanya. Wuah,
miris juga saya dengar. Lihat terusan kalimatnya. “Sedangkan Philipina,
hanya 2 lantai, itu pun ngontrak, tapi bangsanya bangga dengan kerja
perwakilannya. Puas”. Sedangkan kita, benar-benar payah. Kalau kita
lapor (maksudnya itu TKW2), kita ga diperlakukan dg ramah. Malah jadi
kayak jongos benar-benar. Mereka kemudian cerita, bangsa aslinya
sendiri, ketika mereka datang mau mengadu, mereka duluan yang menyapa:
What can I do for you…?”. Ramah bener.

Yah, itu barangkali sekelumit hal-hal yang tidak menyenangkan. Tapi
saya percaya, negeri kita masih diperhitungkan di dunia ini. Benarkah?

Siapa yang tidak bangga dengan Garuda? Maskapai Penerbangan Nasional
yang menginternasional. Bangga. Sejarah Garuda demikian mengagumkan.
Hingga ketika diri ini yang bangga dengannya menerima satu kenyataan.
Kata seorang petinggi wilayah ketika saya menginap di kediamannya di
Amstelvein, Belanda, Garuda tidak lama lagi tutup. Bukannya ga boleh
terbang loh. Tapi tutup. Sebab tidak laku atau gimana lah. Ga ngerti.
Beberapa tahun setelahnya, saya dikagetkan lagi dengan berita bahwa
Garuda tidak diperkenankan melewati Eropa karena satu dua alasan.
Bahkan di wilayah saudi pun bermasalah. Entahlah apa yang sedang
terjadi. Saat tulisan ini dimuat, Garuda sudah berhasil melewati
masa-masa sulit itu. Bahkan Garuda sudah menangguk keuntungan dari yang
tadinya merugi. Dan Garuda pun menerima penghargaan internasional.
Namun, ketika ada berita bahwa Garuda tutup dan Garuda dilarang
terbang, rasanya teriris-iris hati ini. Tarbayang Garudaku yang gagah,
yang jadi perlambang negeri ini, harus “menerima perlakuan” tidak
hormat seperti itu. Terbanglah lagi Garudaku. Mengangsalah ke seluruh
penjuru dunia. Supaya dunia tahu betapa gagahnya lambang negaraku.

Saya tersenyum kecut dengan dua berita yang turun dengan rentang
waktu yang tidak berapa lama. Yaitu berita tentang petinggi kita yang
kamarnya digeledah ketika berada di negeri orang. Dan yang satunya
lagi, ketika diperiksa berlama-lama di imigrasi satu airport
internasional. Lepas dari kenapa dan bagaimananya kisah di balik dua
berita itu, bagi saya ya sekali2 memang petinggi kita kudu merasakan.
Merasakan apa? Merasakan jadi warganya. Tidak jarang kami-kami juga
diperlakukan demikian. Seenaknya saja mereka masuk kamar hotel kami dan
memeriksa kami dengan satu alasan sederhana saja: Kami harus memeriksa
Anda! Begitu saja. Ga ada penjelasan.

Di Australia, berapa kali saya harus melewati pemeriksaan yang — hingga –
ikat pinggang saya
pun hrs ditaroh di pemeriksaan. Tas-tas saya pun hrs dibuka dan
cenderung bahasa seharusnya: diobrak-abrik. Lagi-lagi alasannya
sederhana: Kami harus memeriksa Anda. Satu yang menyakitkan, mereka
melihat wajah saya: Asia. Asia harus diperiksa. Lalu ditanyalah saya,
darimana? Saya jawab dengan gagahnya: Indonesia. Eh tanpa dinyana,
petugas membuka lembaran petunjuk, dia urut dengan jarinya, ketemu! Ya,
katanya, Indonesia harus diperiksa. Ooo, rupanya dilembar cek-list itu,
nama Indonesia masuk daftar negara yang orang-orangnya harus diperiksa.
Subhaanallaah. Geram juga saya. Nanti, kata saya, kalau saya udah jadi
Presiden, saya gituan dah dunia, he he he. Untunglah saya jauh jadi
presiden. Kalo iya, udah perang terus kali bawaannya, ha ha ha. Perang
urat syaraf. Betapa tidak, Bali saya periksa ketat seperti mereka
memeriksa kita. Kamar-kamar mereka, tak geledah di sembarang waktu. Dan
saya instruksikan supaya mata uang yang dipakai, hanya rupiah. Tak
bikin peraturan, dolar dan lain-lainnya, kecuali real barangkali karena
negeri dengan mekkah dan madinah, he he he, ga boleh masuk ke
Indonesia. Mereka sudah harus nuker di negaranya masing-masing. Bakal
dimusuhin sih, tapi biar saja. Wong presidennya kan saya, ha ha ha.
Negara juga negara saya. Kalo ga suka, ya jangan masuk negara saya.

Cuma, saya akan bikin dunia juga jadi perlu sama saya, jadi perlu sama
Indonesia. Sehingga pasti mereka akan susah payah nurut, seperti
hebatnya kita diam dan nurut diperlakukan oleh mereka!
(Ustad Yusuf Mansyur)

Bangsaku bangsa yang konsumtif bukan bangsa yang produktif

Bangsaku adalah bangsa yang banyak dikenal orang mulai dari zaman Majapahit sampai zaman modern saat ini. Banyak hal yang menyebabkan bangsaku ini sangat dikenal luas, contoh kecilnya banyak suku, budaya, bahasa sampai keragaman hayati dan fauna. Luar biasa dengan bangsaku ini. Aku sangat bangga dengan yang namanya “Indonesia”. Walaupun di era modern ini, bangsaku sedang dilanda krisis multidimensi. Sungguh aku tetap bangga dengan bangsa ini karena merahnya telah ber-embodeed pada diriku dan putihnya telah menjadi bone sehingga badan ini bisa berdiri tegak.
Kecintaanku terhadap bangsa ini sedikit terganggu dengan seringnya terdengar Indonesia adalah bangsa yang konsumtif. Padahal Indonesia sanagt berpotensi menjadi bangsa yang produktif dari berbagai sisi. Kekayaan alam, sumber daya manusia, luas wilayah adalah fakta bangsa ini memilikinya. Saya sangat miris kalau bangsa ini mau saja menjadi “surga dunia” bagi negara maju yang tidak mau bertanggungjawab. Bangsa ini mempunyai sifat konsumtif cukup tinggi mulai dari membeli barang sekunder yang dipikir-pikir tidak begitu penting, produk-produk terbaru seperti hand phone, pakaian dll bahkan hari libur yang diputuskan pemerintah.
Sebelum pasar bebas diberlakukan, kita bangga dengan Ayam Mbok Berek, Ayam Kalasan, kini dan pelan dan pasti pola makan masyarakat bangsa ini beralih ke Texas Fried Chiken, California Fried Chiken dan sejenis. Ironisnya, mereka bangga bisa makan di resto siap saji tersebut dan memiliki gengsi tersendiri bila menyantap makanan itu. Padahal di Negara asalnya, Amerika sana produk makanan dianggap ‘sampah’. Padahal produk makanan asli Indonesia tak kalah lezatnya seperti onde-onde, untir-untir, apem dan sebagainya yang pernah dulu menjadi makanan favorit.
Tak hanya itu, kita juga dimanjakan dengan kemudahan pemberian fasilitas kredit kendaraan bermotor. Cukup dengan uang 300 ribu, kita sudah membawa pulang motor baru. Bahkan dengan 3 juta kita sudah mendapatkan mobil mewah. Padahal kesemua itu merupakan kredit yang menjeret leher konsumen. betapa tidak. Kita tidak pernah berdikir, bisa bayar angsuran atau tidak? Yang penting bisa bawa pulang mobil mewah. Perkara nanti diambil paksan oleh dealer karena tidak bisa bayar, itu urusan belakangan dan yang penting kita bisa nampang. Anehnya, Mobil Mercy dan BMW di negara asalnya, Jerman, orang-orang yang menggunakan mobil tersebut jumlahnya lebih sedikit ketimbang pengguna di Indonesia. Lebih aneh lagi, berbagai motor merk Jepang telah membanjiri pangsa pasar Indonesia, sementara masyarakat Jepang sendiri sudah banyak yang beralih ke sepeda ontel karena dianggap lebih ramah lingkungan.
Lebih miris lagi, pembangunan Hiper Mall telah banyak bertebaran di seantero wilayah Indonesia dan yang menjual produk dalam negeri bisa dihitung jari. Pertanyaannya, kenapa bangsa Indonesia yang dikenal punya etos kerja tinggi, tetapi tidak mau menciptakan produk sendiri yang berkualitas? Padahal jika kita memilih produk sendiri, sebenarnya produk dalam negeri tak kalah bersaing dengan produk asing.
Tidak hanya itu satu hal yang tidak habis dipikir adalah hari libur kerja. Di dunia mungkin hanya Indonesia, negeri yang paling sering libur kerja. Jika alasannya agar kinerja aparatur pemerintahan lebih produktif, perlu dipertanyakan efektivitasnya, benarkah ada korelasi cuti bersama dengan peningkatan kualitas pelayanan publik. Seharusnya pemerintah membuat penelitian korelasi antar keduanya, sehingga kebijakan pemerintah yang menyangkut kepentingan publik tidak berdasar pada asumsi belaka, tapi berdasarkan data akurat secara empiris.
Salah satu solusinya adalah kita perlu mengubah pola pikir dari budaya konsumtif menuju budaya produktif, kalau kita tidak mau terlibas oleh bangsa asing. Maka dari itu, tidak jalan lain kecuali dengan meningkatkan budaya belajar menuju budaya produksi dengan cara banyak melihat, banyak mendengar, banyak membaca, banyak menulis dan akhirnya kita mampu memproduksi. Artinya belajar menjadi sebuah kebutuhan dalam berbagai sektor kehidupan. Karena dengan belajar itu, kita akan mendapatkan pengetahuan, teori, ilmu, sikap, mental dan lain-lain. Setelah kita memiliki budaya belajar yang bagus, baru kita mendapatkan budaya produksi. Apalagi negeri ini memiliki sumber daya alam yang melimpah ruah.
Setelah kita mampu memproduksi dan mengekspor, lalu kita meningkatkan budaya mutu (quality). Artinya,produk yang dihasilkan setiap saat kita perbaiki kualitasnya sesuai dengan permintaan pasar dengan terus melakukan inovasi-inovasi tiada henti di berbagai sektor. Dengan begitu, kita menjadi bangsa yang sejajar dengan produsen lain.
Dengan begitu bangsa Indonesia yang kubanggakan bisa berdiri sejajar dengan Jepang, Jerman, China ataupun Amerika Serikat. Bahkan kita bisa berdiri diatas mereka jika kita mau dan berusaha dengan keras dan tekun. Harapan itu masih ada. Majulah bangsaku.

M.Burhan R.(2008)
disunting dari : Adi Agus Kurniawan PPSDMS Nurul Fikri Bogor.

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.